Biden Menguatkan Ancaman ke Partai Republik Terkait Bantuan Militer untuk Ukraina

PRESIDEN Joe Biden memperingatkan Partai Republik bahwa menghalangi bantuan militer AS yang vital untuk Ukraina mengancam “dunia bebas”, saat pembicaraan dengan pemimpin kongres di Gedung Putih gagal menghasilkan kemajuan.

Bantuan AS untuk Ukraina telah mengering dengan Partai Republik menolak menyetujui permintaan Biden sebesar US$60 miliar untuk Kyiv hingga Demokrat itu menuruti tuntutan mereka untuk langkah-langkah yang membatasi migrasi melalui perbatasan Meksiko.

Pertempuran partisan yang pahit ini diperparah oleh pemilihan presiden AS yang akan datang pada November, dan telah menimbulkan kekhawatiran mendalam di antara sekutu Barat yang khawatir hal itu dapat merugikan perjuangan Kyiv melawan invasi Rusia.

Baca juga: Biden Akan Bahas Kelangsungan Bantuan untuk Ukraina dengan Kongres AS

“Biden mengatakan kepada para pemimpin DPR dan Senat yang berkunjung bahwa pertikaian selama berbulan-bulan itu mengancam keamanan nasional Amerika Serikat, aliansi NATO, dan seluruh dunia bebas,” kata Gedung Putih.

“Presiden memanggil Kongres untuk segera memberikan pendanaan tambahan untuk mendukung Ukraina dan mengirimkan sinyal kuat dari tekad AS. Presiden juga menegaskan bahwa kita harus bertindak sekarang untuk mengatasi tantangan di perbatasan.”

Baca juga: Pemberontak Houthi Kembali Dikategorikan sebagai ‘Teroris’ oleh Amerika Serikat

Pemimpin mayoritas Partai Republik di DPR, Mike Johnson, mengatakan ini adalah pertemuan yang produktif, tetapi bersikeras bahwa Biden perlu melakukan lebih banyak dalam hal migrasi.

“Kita harus bersikeras bahwa perbatasan menjadi prioritas utama. Saya pikir kita memiliki sejumlah konsensus di sekitar meja itu,” kata Johnson kepada wartawan di luar West Wing setelah pertemuan tersebut.

Pemimpin mayoritas Senat dari Partai Demokrat, Chuck Schumer, mengatakan ada “kesepakatan luas di ruangan itu” bahwa kedua partai harus menemukan solusi bipartisan. “Presiden sendiri berkali-kali mengatakan bahwa dia bersedia untuk melangkah maju mengenai perbatasan,” kata Schumer kepada wartawan.

Schumer dan rekan senatannya dari Partai Republik, Mitch McConnell, keduanya telah menunjukkan bahwa pemungutan suara mengenai bantuan Ukraina, bersama dengan perubahan kebijakan imigrasi, semakin mungkin terjadi, melaporkan media AS.

Perlawanan terhadap tirani

Kepala staf Biden, Jeff Zients, Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan, dan Direktur Intelijen Nasional Avril Haines juga ikut serta dalam pembicaraan dari pihak Gedung Putih.

Biden telah memperingatkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin akan mendapatkan manfaat dari kekacauan terkait pendanaan Ukraina, mengatakan hal itu dapat mendorong Moskow dan rezim otoriter lainnya untuk merebut wilayah.

Demokrat ini telah menjadikan dukungan untuk Ukraina sebagai pilar utama kebijakan luar negerinya dan berusaha menggunakannya untuk memperkuat kredensial kepemimpinannya secara global menjelang pencalonan kembali pada tahun ini.

Dia menggabungkan bantuan Ukraina bersama dengan dana untuk perang Israel melawan Hamas dan langkah-langkah untuk memperkuat perbatasan Meksiko sebagai bagian dari paket besar sebesar US$110 miliar yang dia ajukan ke Kongres pada Oktober.

Sementara itu, pesaing potensialnya, Donald Trump, memimpin gerakan Partai Republik yang keras untuk menjadikan imigrasi ilegal melalui perbatasan Meksiko sebagai pusat pemilihan – dan menggunakan Ukraina sebagai tekanan untuk memaksa perubahan.

Blokade bantuan tersebut diperparah oleh pertikaian internal di antara Republikan, dengan speaker Johnson hampir tidak memiliki ruang manuver karena mayoritas tipis di DPR, memberikan faksi sayap kanan kendali atas kebijakan partai.

Para legislator AS saat ini sedang bernegosiasi untuk mencapai kesepakatan pendanaan sementara dan menghindari penutupan pemerintah pada hari Jumat.

Ukraina telah memohon untuk mendapatkan lebih banyak bantuan sambil berusaha menahan pasukan Rusia, tetapi setelah serangan balik yang gagal tahun lalu, Washington tidak hanya di Washington tetapi juga di ibu kota Barat lainnya semakin lelah. (AFP/Z-3)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *