Cuma Dihadiri Anies, Absennya Prabowo dan Ganjar dalam Dialog Kesehatan Jadi Sorotan

DIALOG Nasional Capres dan Cawapres RI tentang Pembangunan Kesehatan Indonesia yang diadakan Komunitas Profesi dan Asosiasi Kesehatan (KOMPAK) pada Selasa (16/1) hanya dihadiri oleh capres nomor urut satu Anies Baswedan secara virtual. Ketidakhadiran dua capres lainnya, yaitu Prabowo Subianto dan Ganjar Pranowo jadi sorotan.

Kompak menyatakan, absennya kedua capres itu seolah menegaskan lemahnya komitmen mereka akan urusan kesehatan di Indonesia.

 “Kehadiran dari para pasangan calon pada acara hari ini adalah sekali lagi mempertegas komitmen dari pasangan calon terkait dengan kesehatan,” kata Koordinator KOMPAK Moh. Adib Khumaidi di sela-sela kegiatan tersebut di Jakarta, Selasa (16/1).

Baca juga : Komunitas Profesi dan Asosiasi Kesehatan Gelar Dialog Nasional, Hanya Dihadiri Anies Baswedan

Baca juga : Anies Targetkan Indonesia Setop Impor Bahan Baku Obat pada 2029
 
Adib mengemukakan kegiatan dialog ini merupakan tindak lanjut dari kegiatan sebelumnya, di mana sebelumnya KOMPAK mengundang perwakilan dari tim sukses (timses) masing-masing paslon untuk dapat berdiskusi terkait program masing-masing paslon di bidang kesehatan.
 
“Dua kali fase yang kita lakukan, yang pertama pertemuan dengan timses. Konteksnya adalah menjelaskan tentang terms of reference dari kegiatan yang kita lakukan, sehingga pasangan calon, baik capres maupun cawapres itu sudah punya konsep dari apa yang sudah kita diskusikan bersama timses,” paparnya.

Baca juga : Anies Janji Tingkatkan Kesejahteraan Tenaga Kesehatan

Baca juga : Anies bakal Sediakan Layanan Kesehatan Mental Gratis di Puskesmas
 
Adib menilai timses yang telah diajak berdiskusi mempunyai peran di dalam membuat, membantu, mendefinisikan, dan mengidentifikasi permasalahan-permasalahan kesehatan serta masukan yang sudah diberikan oleh pihaknya.
 
“Sehingga kita berharap di timses itu juga bisa melakukan sebuah pengawalan-pengawalan terkait dengan masukan-masukan yang bisa kita lakukan,” ucapnya yang juga menjabat Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI).
 
“Nah, inilah yang kemudian kita tekankan di sini. Jadi, kita tidak bicaranya bahwa, oh ini kan kemarin sudah disampaikan ke timses saja. Tapi dengan kehadiran beliau, dengan disampaikan secara langsung, maka buat kami dan seluruh anggota tentunya bisa memberikan sebuah gambaran tegas bahwa ‘oh inilah visi-misi kesehatan dari masing-masing pasangan calon’,” tambahnya.
 
Meski demikian, Adib menyatakan pihaknya netral dan tidak memihak kepada paslon tertentu pada Pemilu 2024 ini.
 
“Perlu kami tegaskan, secara institusi, kami organisasi yang ada di KOMPAK tetap akan menjunjung tinggi netralitas, tetap akan menjunjung tinggi independensi,” tutur Moh. Adib Khumaidi. (Ant/Z-4)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *