Kamala Harris Mengaku Ketakutan akan Kemungkinan Trump Kembali ke Gedung Putih

WAKIL Presiden AS Kamala Harris mengatakan sangat ketakutan bahwa Donald Trump akan kembali ke Gedung Putih dalam pemilihan November, dan mendesak para Demokrat untuk “melawan balik.”

Komentarnya muncul setelah Trump meraih kemenangan pada Senin dalam kaukus Iowa, langkah pertama dalam perlombaan pencalonan Partai Republik untuk menantang Presiden Joe Biden nanti tahun ini.

“Saya takut seperti neraka, itulah sebabnya saya bepergian ke seluruh negeri kita… kita semua seharusnya takut,” katanya di acara The View, sebuah acara obrolan yang dipandu oleh perempuan di jaringan ABC.

Baca juga: Trump Hadiri Sidang Pemfitnahan Pemerkosaan di New York 

Tetapi Harris yang berusia 59 tahun menambahkan: “Kita tidak lari dari sesuatu ketika kita takut, kita melawannya.”

Harris merespons pertanyaan mengenai laporan bahwa mantan presiden Barack Obama khawatir dengan kampanye Biden, dan juga komentar dari mantan ibu negara Michelle Obama yang mengatakan dia “tertakut” akan masa jabatan kedua Trump.

Baca juga: Trump Rajai Suara di Iowa di Tengah Cuaca Ekstrem

Biden baru-baru ini meningkatkan serangan langsungnya terhadap Trump, memperingatkan mantan presiden yang dua kali diimpeach, yang menghadapi 91 dakwaan pidana, merupakan ancaman bagi demokrasi AS.

Kampanye pencalonan ulang presiden semakin menonjolkan peran Harris karena berusaha untuk memobilisasi pemilih kulit hitam, perempuan, dan pemilih muda pada pemilu penting tahun ini.

Harris adalah perempuan pertama, orang kulit hitam pertama, dan orang Asia Selatan pertama yang menjadi wakil presiden, dan telah menjadi daya tarik besar dalam penggalangan dana bagi Demokrat.

Namun, dia memiliki tingkat persetujuan yang rendah dan sering menjadi sasaran serangan dari pihak Republik yang mengatakan bahwa dia tidak memenuhi syarat untuk menggantikan sebagai presiden jika terjadi sesuatu pada Biden yang berusia 81 tahun.

Minggu depan, Harris akan memulai tur nasionalnya untuk mempromosikan kebebasan reproduksi karena Demokrat berusaha menjadikan hak aborsi sebagai isu kunci dalam pemilu 2024.

Harris memulai tur tersebut di negara bagian bergolak yang sangat penting, Wisconsin, pada hari Senin, bersamaan dengan peringatan ke-51 keputusan Mahkamah Agung dalam kasus Roe v. Wade yang memberikan hak konstitusional untuk melakukan aborsi.

Trump berkali-kali mengklaim kredit atas pembatalan putusan bersejarah tersebut tahun lalu, karena dia menunjuk sejumlah hakim konservatif ke bangku pengadilan selama masa jabatannya yang pertama. Harris mendapat pujian atas pesannya mengenai aborsi dari suara yang tidak biasa – mantan sekretaris pers Trump, Kayleigh McEnany.

“Yang dilakukan Kamala, benar atau salah, sangat kuat di kalangan wanita muda,” katanya kepada Fox News yang konservatif. (AFP/Z-3)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *