Korea Utara Konfirmasi Uji Tembak Sukses Rudal Balistik Jarak Menengah Berbahan Bakar Padat

KOREA Utara berhasil menguji tembak rudal balistik jarak menengah berbahan bakar padat, agensi berita negara KCNA mengkonfirmasi pada awal Senin, mengategorikan peluncuran tersebut sebagai bagian dari aktivitas rutin untuk pengembangan sistem senjata yang kuat.

Rudal tersebut dilengkapi dengan hulu ledak kendali manuverable hipersonik ketika ditembakkan pada Minggu sore, menurut laporan tersebut.

Uji coba ini dimaksudkan untuk memverifikasi “karakteristik meluncur dan manuver” dari hulu ledak dan “kehandalan mesin berbahan bakar padat bertahap yang baru dikembangkan,” kata KCNA.

Baca juga: Sekutu Amerika Serikat Ikut Mengutuk Dugaan Pengiriman Rudal Korea Utara ke Rusia

Mereka menambahkan uji tembak tidak pernah memengaruhi keamanan negara tetangga apa pun dan tidak ada kaitannya dengan situasi regional.

Namun, uji coba ini datang beberapa hari setelah Pyongyang menggelar latihan tembak langsung di dekat batas maritim yang tegang dengan Korea Selatan, yang memicu latihan balas dendam dan perintah evakuasi untuk beberapa pulau perbatasan Korea Selatan.

Baca juga: Kim Jong Un Ancam ‘Menghancurkan’ Korea Selatan

Rudal itu terbang menuju Laut Timur, menempuh sekitar 1.000 kilometer (621 mil), demikian pernyataan Kepala Staf Gabungan Seoul, menambahkan pihak berwenang di Seoul, Washington, dan Tokyo sedang menganalisis spesifikasi tersebut.

Uji coba rudal terakhir Korea Utara adalah Hwasong-18, rudal balistik antarbenua berbahan bakar padat, yang ditembakkan ke Laut Timur pada 18 Desember.

Pemimpin Kim Jong Un minggu ini menyebut Seoul sebagai musuh utamanya. Ia memperingatkan tidak akan ragu untuk menghancurkan Korea Selatan, saat ia mengunjungi pabrik senjata utama.

“Sa’at bersejarah akhirnya tiba ketika kita harus menentukan sebagai negara yang paling bermusuhan terhadap Republik Rakyat Demokratik Korea entitas yang disebut Republik Korea (Korea Selatan),” demikian laporan KCNA mengutip ucapan Kim.

Perubahan Pendekatan

Analisis pada saat itu menyatakan perubahan dalam bahasa tersebut signifikan, menandakan pergeseran dalam pendekatan Pyongyang ke mode ultra-hawkish. Hubungan antara dua Korea berada pada salah satu titik terendah dalam beberapa dekade, setelah Kim menyematkan status negara sebagai kekuatan nuklir permanen dalam konstitusi dan menguji beberapa ICBM canggih.

Sementara itu, sekutu tradisional Rusia dan Korea Utara baru-baru ini meningkatkan hubungan, dengan Kim melakukan perjalanan langka ke luar negeri untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin di timur jauh Rusia pada September.

Pada Minggu, delegasi pemerintah Korea Utara yang dipimpin Menteri Luar Negeri Choe Son Hui berangkat untuk kunjungan resmi ke Rusia, demikian laporan KCNA.

Tahun lalu, Pyongyang berhasil menempatkan satelit pemantauan di orbit, setelah menerima bantuan yang diklaim Korea Selatan dari Rusia, sebagai pertukaran untuk pengiriman senjata untuk perang Moskow di Ukraina.

Meskipun dalam situasi ekonomi yang sulit, Pyongyang melakukan serangkaian uji coba senjata pada 2023, termasuk rudal balistik berbahan bakar padat pertamanya – yang oleh para ahli dianggap sebagai terobosan teknologi utama. (AFP/Z-3)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *