Pangulu Nagori Tonduhan Apresiasi PTPN IV

PANGULU Nagori Tonduhan Kecamatan Hatonduhan, Kabupaten Simalungun Sumatera Utara Beriman Sinaga mengapresiasi gerak cepat PT Perkebunan Nusantara IV (PTPN) Regional II Kebun Tonduhan yang telah membantu peningkatan kualitas jalan di desanya.

Manajemen Perusahaan perkebunan sawit milik negara itu membantu pengecoran jalan desa mencapai kurang lebih 70 meter.

“Saat ini, bersama-sama pihak Perusahaan dan kecamatan, sedang berlangsung proses perbaikan jalan Desa Tonduhan,” ujar Beriman Selasa (16/01).

Baca juga: GIM Mendorong Optimalisasi Potensi Desa

PTPN IV Regional II sendiri pada akhir Desember 2023 lalu menggelontorkan dana hampir Rp 200 juta sebagai bagian program tanggung jawab sosialnya kepada masyarakat. 

Menurut Beriman, upaya perbaikan jalan oleh Perusahaan menindaklanjuti permintaan warga yang sempat meminta pihak perusahaan menghentikan pembangunan parit isolasi kebun sawit yang sedang ditanam ulang.

Baca juga: UMKM Jadi Elemen Kunci Pengembangan Potensi Desa

“Semoga bisa segera selesai pengecoran jalannya. Dan untuk masalah tuntutan warga, semoga bisa lekas mendapatkan titik temu. Pastinya kami mengapresiasi kepedulian PTPN IV Kebun Tonduhan,” tambahnya.

Plt Kepala Bagian Sekretariat dan Hukum PTPN IV Regional II Muhammad Ridho Nasution mengakui pembangunan jalan berupa cor beton bertulang besi sepanjang 65-70 meter di Desa Tonduhan merupakan bagian dari upaya perusahaan untuk memperlancar akses transportasi warga. Jalan itu berfungsi menghubungkan Simpang Tonduhan dan Buntu Palang. 

“Kalau jalannya nantinya tuntas, mari kita jaga bersama-sama jalan ini sehingga aktivitas masyarakat dapat tetap lancar,” sebut Ridho.

Desa Tonduhan berada tak jauh dari Kebun Tonduhan, satu di antara sejumlah unit perkebunan kelapa sawit PTPN IV Regional II di Kabupaten Simalungun. Saat ini, Kebun Tonduhan tengah menjalankan program Tanam Ulang beserta parit isolasi untuk peningkatan pengamanan kebun yang juga merupakan objek vital negara.

Hal ini sempat mendapat penolakan dari warga, namun pihak perusahaan mengaku sebelum pelaksanaan pekerjaan telah beberapa kali memberikan sosialisasi utamanya kepada mereka yang tinggal didekat aktivitas tanam ulang pembukaan parit isolasinya.

“Kami sudah beberapa kali bertemu dengan masyarakat, termasuk pekan lalu untuk membahas tindak lanjut pembuatan parit isolasi dan rencana investasi Kebun Tonduhan Tahun 2024,” kata Ridho.

“Kita sudah sampaikan, di antaranya peningkatan jalan dari lokasi HGU menuju Kampung Sorba sepanjang sekitar 2200 meter,” tambahnya lagi.

Ridho menegaskan Area Tanam Ulang perkebunan kelapa sawit merupakan objek pekerjaan alat berat dengan akses terbatas. Untuk keamanan bersama, masyarakat dilarang melintas atau melakukan aktivitas apapun di lokasi. Namun Perusahaan tetap menyediakan 3 akses utama  yang selama ini menjadi jalan masyarakat, disamping menutup jalan sekunder maupun perorangan. 

“Semoga masyarakat bisa memahami. Terima kasih untuk pihak Desa dan kecamatan yang telah menjembatani. Kemudian kita berharap jalan yang kita tingkatkan kualitasnya melalui pengecoran ini juga dapat meningkatkan perekonomian desa,” tutup Ridho. (RO/Z-7)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *