Zelensky Desak Barat Gebuk Lagi Rusia

PRESIDEN Ukraina Volodymyr Zelensky mendesak negara-negara Barat menambah sanksi terhadap Rusia dan Presiden Vladimir Putin. Dia juga meminta para sekutunya meningkatkan dukungan terhadap Kyiv guna menghentikan serangan Moskow.

“Keragu-raguan Barat dalam mendukung Ukraina dan ketakutan akan peningkatan perang dengan Rusia menghabiskan waktu dan nyawa. Itu juga dapat memperpanjang pertempuran selama bertahun-tahun,” kata Zelensky dalam pidatonya yang emosional di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, Selasa (16/1).

Ketika dukungan kuat negara-negara Barat terhadap Kyiv kini goyah di tengah pertikaian politik di Washington dan Brussels. Zelensky mengatakan negara-negara Eropa perlu memahami bahwa rencana Putin lebih dari sekadar perang di Ukraina.

Baca juga: Biden Akan Bahas Kelangsungan Bantuan untuk Ukraina dengan Kongres AS

“Kita semua harus berubah sedemikian rupa sehingga kegilaan yang ada di kepala orang ini atau di kepala agresor lainnya tidak akan teratasi,” katanya.

Hampir dua tahun setelah Rusia melancarkan invasi besar-besaran, Zelensky mengatakan dia sangat menentang perpanjangan konflik seperti yang terjadi saat ini. “Putin adalah predator yang tidak puas dengan produk beku,” ujarnya.

Baca juga: Ukraina Klaim Jatuhkan Dua Pesawat Rusia

Dia mengatakan sanksi terhadap Moskow perlu ditegakkan dengan benar. Kurangnya sanksi terhadap sektor nuklir Rusia merupakan gambaran kelemahan Barat.

Para pemimpin Uni Eropa dan NATO menyuarakan keprihatinan Zelensky, dan mengatakan kepada forum tersebut bahwa Barat tidak bisa berhenti memasok senjata dan uang kepada Ukraina jika mereka ingin Kyiv menang.

“Rakyat Ukraina membutuhkan pendanaan yang dapat diprediksi sepanjang 2024 dan seterusnya. Mereka membutuhkan pasokan senjata yang cukup dan berkelanjutan untuk mempertahankan Ukraina dan mendapatkan kembali wilayah yang menjadi haknya,” kata Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, yang juga berbicara di Davos, mengatakan dukungan untuk Ukraina bukanlah sebuah amal tetapi sebuah investasi untuk keamanan aliansi itu sendiri.

“Kami hanya harus mendukung Ukraina. Pada tahap tertentu, Rusia akan memahami bahwa mereka membayar harga yang terlalu tinggi dan duduk serta menyetujui perdamaian yang adil. Namun kita harus mendukung Ukraina,” katanya.

Forum ini diadakan ketika pasukan Kyiv mengambil posisi yang lebih defensif setelah serangan balasan besar-besaran tahun lalu. Namun itu tidak mampu menembus garis pertahanan Rusia di wilayah selatan dan timur yang diduduki Ukraina.

Berbicara beberapa jam setelah presiden Ukraina, Putin menegaskan pasukannya lebih unggul. “Tidak hanya serangan balasan mereka yang gagal, namun inisiatif ini sepenuhnya berada di tangan angkatan bersenjata Rusia,” kata pemimpin Rusia itu dalam pidatonya yang disiarkan televisi.

“Jika hal ini terus berlanjut, kenegaraan Ukraina akan mendapat pukulan yang sangat serius dan tidak dapat diperbaiki,” tambahnya.

Putin juga menolak kemungkinan perundingan perdamaian dengan Ukraina, dengan mengatakan bahwa negara tersebut telah mengembangkan formula yang menghalangi proses perdamaian.

Kyiv kini fokus pada upaya mendapatkan bantuan Barat yang ditahan di Kongres Amerika Serikat dan Brussels seiring negara tersebut mereformasi upaya wajib militernya untuk menambah tenaga kerja dan mengatasi kekurangan artileri di garis depan.

Dalam sesi tanya jawab setelah pidatonya, Zelensky mengatakan dia telah menerima sinyal positif tentang terbukanya dukungan keuangan dari UE. Dia berharap AS akan menyetujui bantuan lebih lanjut dalam beberapa minggu.

“Jika ada yang berpikir ini hanya tentang Ukraina, mereka salah besar. Kemungkinan arah dan bahkan garis waktu agresi baru Rusia di luar Ukraina menjadi semakin jelas.”

Zelensky bertemu dengan para pejabat senior di sela-sela forum, termasuk Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan, Stoltenberg dan investor internasional, seperti eksekutif dari JPMorgan Chase. (Aljazeera/Z-3)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *